logo pt bima shabartum gemilang bsg
Faktor Faktor Pembentuk Batubara

Batubara, sebagai sumber daya alam yang penting dan strategis, mengalami proses pembentukan yang kompleks. Pemahaman mendalam terhadap faktor-faktor yang memengaruhi pembentukan batubara sangat krusial. Dalam konteks ini, penelitian oleh Schlatter’s (1973) memberikan wawasan yang berharga. Mari kita telaah beberapa faktor kunci yang berkontribusi pada pembentukan batubara.

1. Posisi Geotektonik (Geotectonic Position)

Posisi geotektonik mencakup sejumlah variabel penting seperti iklim, morfologi cekungan, kecepatan sedimentasi, dan jenis flora. Dalam daerah dengan aktivitas tektonik tinggi, penurunan cekungan cenderung lebih cepat. Hal ini dapat memengaruhi kualitas dan jenis batubara, serta menciptakan perbedaan petrografi dan kontaminasi mineral.

2. Topografi Purba (Paleotopography)

Morfolgi cekungan memiliki dampak signifikan pada penyebaran rawa-rawa tempat batubara terbentuk. Daerah datar tanpa bukit, khususnya di daerah pantai, ideal untuk pembentukan batubara.

3. Posisi Geografi (Geographical Position)

Posisi geografi, khususnya iklim dan temperatur, memainkan peran penting dalam pertumbuhan tumbuhan pembentuk batubara. Daerah tropis dan subtropis seringkali lebih mendukung pertumbuhan tumbuhan yang subur.

4. Iklim (Climate)

Kelembaban dan suhu iklim memengaruhi perkembangan tumbuhan. Daerah tropis dan basah sering menjadi tempat pembentukan batubara yang tebal dan berkualitas tinggi.

5. Tumbuhan (Flora)

Tumbuhan adalah unsur utama pembentukan batubara. Komposisi kimia tumbuhan, terutama lignin, berdampak pada kualitas dan derajat batubara yang terbentuk.

6. Pembusukan (Decomposition)

Proses pembusukan tumbuhan oleh bakteri dan jamur memainkan peran kunci dalam transformasi bahan organik menjadi gambut, langkah awal dalam pembentukan batubara.

7. Penurunan Dasar Cekungan (Subsidence)

Keseimbangan antara penurunan dasar cekungan dan akumulasi tumbuhan adalah faktor penentu ketebalan lapisan batubara.

8. Waktu Geologi (Geological Age)

Periode geologi tertentu menciptakan kondisi yang mendukung pertumbuhan tumbuhan dan akumulasi batubara. Waktu geologi juga berkontribusi pada derajat dan kualitas batubara.

9. Sejarah Setelah Pengendapan (Post-Depositional History)

Posisi geotektonik setelah pengendapan memengaruhi struktur cekungan batubara, termasuk lipatan, sesar, atau terobosan batuan beku.

10. Metamorfosa Organik (Organic Metamorphism)

Proses perubahan dari gambut menjadi batubara, dikenal sebagai metamorfosa organik, dipengaruhi oleh suhu, tekanan, dan faktor-faktor geokimia setelah fase pengendapan.

Pemahaman mendalam terhadap faktor-faktor ini memungkinkan peneliti dan industri untuk merencanakan eksploitasi batubara secara lebih efisien dan berkelanjutan. Dalam evolusi energi global, batubara tetap menjadi pemain penting, dan penelitian lebih lanjut akan terus diperlukan untuk memahami dan mengelola sumber daya ini secara optimal.

 

Source: adigeologist.com

NEWS

4 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *