logo pt bima shabartum gemilang bsg

Alat – alat kominusi (Crusher) digunakan dalam pengolahan bahan galian tambang untuk mengurangi ukuran material menjadi ukuran yang lebih kecil sehingga dapat di proses lebih lanjut. Primary crusher banyak digunakan pada pemecahan bahan – bahan tambang dari ukuran besar menjadi ukuran antara 6 in sampai 10 in (150 sampai 250 mm). Secondary crusher akan meneruskan kerja crusher primer, yaitu menghancurkan partikel padatan hasil crusher primer menjadi berukuran sekitar ¼ in (6 mm).

 

Primary Crushing

 

1.     Jaw crusher sangat cocok untuk penghancuran primer dan sekunder dari semua jenis mineral dan batuan dengan kekuatan tekan sekitar 320 MPa, seperti bijih besi, bijih tembaga, bijih emas, bijih mangan, batu kali, kerikil, granit, basalt, kuarsa, diabas, dan bahan galian lainnya. Jenis jaw crusher yaitu blake jaw crusher dan dodge crusher.

 

2.     Gyratory crusher memiliki kecepatan penghancur umumnya antara 125 sampai 425 girasi/menit. Gyratory crusher Lebih efisien untuk kominusi kapasitas besar terutama untuk kapasitas > 900 ton/jam. Kapasitas Gyratory crusher bervariasi dari 600 – 6000 ton/jam, tergantung ukuran produk yang diinginkan (antara 0.25 inch). Biasanya bahan galian yang menggunakan alat ini dolomite, gypsum, calcite, bentonite, barite.

 

Secondary Crushing

 

1.     Cone crusher merupakan alat peremuk yang biasa digunakan untuk tahap secondary crushing. Material yang digunakan untuk cone crusher adalah material yang tidak terlalu keras agar tidak merusak mantel dari crusher. Kelebihan alat ini yaitu biaya operasional yang cukup rendah, produktivitas yang tinggi, konstruksi yang handal, penyesuaian mudah namun tidak dapat digunakan untuk primary crushing seperti gyratory crusher.

 

2.     Crushing roll biasanya digunakan untuk memecah padatan lunak (hardness rendah) misalnya batubara, gipsum, limestone, bata tahan api dengan skala MOHS <4. Ukuran umum smooth-roll crusher diameter 24 in sampai dengan diameter 78 in (2000 mm), panjang 36 in (914 mm). Kecepatan putaran antara 50 300 rpm. Umpan padatan berukuran sampai dengan 1/2 sampai 3 in (12 mm sampai 75 mm), dengan produk berukuran sekitar 10 mesh. Jenis roll crusher yaitu single roll crusher dan double roll crusher.

 

3.     Hammer mill memiliki bagian penggerak berupa rotor yang berputar dengan kecepatan tinggi di dalam casing silinder. Sumbu rotor biasanya horisontal. Kapasitas untuk hammer mill tergantung kehalusan produk yang diinginkan, misal 0,1 sampai 15 ton/jam untuk ukuran produk 200 mesh atau lebih halus. Untuk impactor bisa sampai dengan 600 ton/jam. Ukuran produk antara 1 in (25 mm) sampai dengan 20 mesh, tetapi dapat dibuat lebih fleksibel sesuai dengan ukuran grid yang terpasang. Hammer mill lebih serbaguna pemakaianya untuk menumbuk bahan – bahan berserat (misalnya kulit kayu), bahan padatan yang agak lengket (sticky material, misalnya lempung) sampai pada batuan keras.

Penulis: Rohmah

NEWS

4 Tanggapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *