logo pt bima shabartum gemilang bsg
Pentingnya melakukan Kajian Air Asam Tambang dalam Kegiatan Penambanga Jasa Konsultan Tambang dan Lingkungan Terbaik Indonesia

Dalam industri pertambangan, kajian air asam tambang (AAT) memiliki peranan sentral dalam memastikan keberlanjutan dan keselamatan lingkungan. Dengan dampak dari oksidasi mineral sulfida pada aktivitas pertambangan, pemahaman dan penanganan yang tepat terhadap AAT menjadi imperatif. Artikel ini akan membahas apa itu kajian AAT, mengapa penting, dan langkah-langkah pencegahan yang diperlukan.

Apa Itu Kajian Air Asam Tambang?

Air asam tambang adalah air yang memiliki karakteristik asam karena proses oksidasi mineral sulfida yang terjadi dalam pertambangan. Kajian AAT melibatkan pemantauan kualitas air, analisis kimia, serta penelitian dampaknya terhadap lingkungan dan kesehatan manusia. Tujuan utamanya adalah memahami penyebaran AAT, mengurangi atau mencegah pembentukannya, dan mengembangkan metode pengolahan untuk mengurangi dampak negatifnya.

Point Bahasan dalam Kajian AAT:

  • Studi Geokimia Batuan: Kajian dimulai dengan analisis geokimia batuan yang berpotensi membentuk asam (Potentially Acid Forming/PAF) atau tidak (Non Acid Forming/NAF).
  • Permodelan dan Penanganan Material: Melibatkan permodelan sebaran material PAF dan NAF, volume masing-masing material, serta metode penanganan.
  • Pengambilan Sampel: Sampel untuk studi geokimia batuan diambil melalui pengeboran eksplorasi dan/atau geoteknik.
  • Studi Geokimia Batuan Sejak Eksplorasi: Penting untuk memulai studi sejak tahap eksplorasi pertambangan.

Langkah Pencegahan:

Berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 1827 Tahun 2018, langkah-langkah pencegahan terhadap pembentukan AAT meliputi:

  • Manajemen Penempatan Batuan Penutup: Memastikan material penutup tidak memiliki potensi membentuk asam.
  • Pengkapsulan (Dry Cover): Menutup material yang berpotensi membentuk asam untuk menghindari kontak dengan udara dan air.
  • Metode Perendaman (Wet Cover): Menutup dengan material yang mampu menyerap air untuk mencegah oksidasi.
  • Pencampuran Material: Menggabungkan material pembentuk asam dengan material yang bersifat basa atau tidak berpotensi membentuk asam.
  • Metode Lain Sesuai Ilmu dan Teknologi: Menggunakan metode lain yang sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi.

 

Perbedaan Cara Aktif dan Pasif dalam Penanggulangan:
  • Cara Aktif: Melibatkan intervensi aktif seperti penggunaan material penutup atau pencampuran material untuk mengurangi potensi pembentukan AAT.
  • Cara Pasif: Mengandalkan sifat alami material penutup untuk mencegah kontak antara batuan dan udara/air, tanpa intervensi langsung.

 

Kesimpulan:

Kajian air asam tambang dan langkah-langkah pencegahannya adalah aspek penting dalam operasi pertambangan modern. Dengan pemahaman yang mendalam tentang karakteristik AAT dan pengambilan tindakan preventif yang tepat, dampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan manusia dapat diminimalkan. Dengan berpartisipasi dalam diskusi di kolom komentar, kita dapat saling berbagi pengetahuan dan pandangan tentang pentingnya kajian AAT dalam industri pertambangan.

NEWS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *