logo pt bima shabartum gemilang bsg

Grinding adalah proses terakhir dari comminution dimana proses kerjanya menggunakan prinsip gabungan dari impak (tumbukan) dan abrasi. Pada bijih dengan gerakan bebas dari media yang tidak terhubung dengan sesuatu seperti rod, bola pejal, ataupun pebble. Pada proses grinding partikel direduksi dari 5 sampai 250 mm menjadi 10 sampai 300 μm, grinding biasanya dilakukan pada kondisi basah (wet condition) untuk mendapatkan slurry yang akan diumpankan pada proses concentration, meskipun ada beberapa keadaan dari grinding yang dilakukan pada kondisi kering (dry condition) namun dilakukan pada aplikasi yang terbatas.

  1. Batangan Silinder Baja (Rod Mill)

 

Umpan yang dapat masuk berukuran 50 mm dan menghasilkan produk sebesar 300 μm. Ciri khusus dari rod mill adalah panjang shell silinder antara 1,5 sampai 2,5 kali diameternya. Rod mill menggunakan rod selektif yang ukurannya ditentukan sehingga nantinya akan didapatkan grinding yang optimum, biasanya rod terbuat dari high carbon steel dengan diameter berukuran 25 sampai 150 mm, semakin kecil diameter rod maka surface area (luas permukaan sentuhnya) lebih luas sehingga didapat efisiensi grinding yang lebih besar. Kecepatan grinding optimum biasanya pada 50-65% kecepatan grinding kritis, namun ada beberapa dari jenis grinding menggunakan kecepatan sampai 80% tanpa adanya catatan kegagalan aus yang berarti.

 

  1. Bola – Bola Baja

 

Prinsip kerja alat grinding yang menggunakan media bola-bola baja adalah

memutar silinder yang berisi bola-bola grinding yang terbuat dari baja dan material (bijih) di dalamnya. Proses grinding terjadi dengan pergerakan bola-bola dimana balls berputar di dalam dan menggerus bijih. Semakin besar diameter silinder maka kecepatan rotasi akan semakin lambat. Jika kecepatan terlalu besar maka akan terjadi gaya sentrifugal pada silinder sehingga balls akan menempel pada tepi silinder dan proses grinding akan menjadi tidak optimum. Grinding balls biasanya terbuat dari baja, baik itu baja karbon tinggi, baja tempa, baja paduan, atau baja cor-coran dan konsumsinya berkisar antara 0.1 sampai 1.0 kg per ton bijih tergantung dari kekerasan bijih, kehalusan gerus, dan kualitas medium. Pengisian dilakukan sebesar 40-50% dari volum mill, dan sekitar 40% adalah ruang kosong. Alat grinding yang menggunakan bola-bola baja sebagai media grindingnya ada 2 jenis yaitu ball mill dan tube mill.

  • Ball Mill

Ball mill mempunyai ukuran panjang kira – kira sama dengan diameternya atau maksimal 1 ½ kali diameternya. Diameter mill bisa mencapai 5,5 m dan panjang 7,3 m. Ball mill bekerja dengan kecepatan yang lebih tinggi yaitu sekitar 70-80% dari kecepatan kritis. Ukuran produk hasil keluaran dari ball mill sekitar 45 μm. Kinerja mesin ball mill dinilai berdasarkan tenaga bukan berdasarkan kapasitas dan didorong dengan motor bertenaga sebesar 4 MW.

  • Tube Mill

Prinsipnya sama dengan ball mill, perbedaanya hanya panjangnya antara 2 kali diameternya dan grinding media menggunakan bola- bola baja. Selain itu, tube mill memiliki 2 kompartemen, sehingga ukuran produk yang dihasilkan lebih halus dibandingkan ball mill yaitu <45 μm.

  1. Pebble

 

Pebble adalah media grinding berupa batuan keras atau batuan natural, dengan kata lain alat grinding yang menggunakan pebble sebagai media grindingnya menggunakan batuan yang mengandung bijih itu sendiri. Alat grinding yang menggunakan pebble sebagai media grindingnya terdiri atas semi autogenous grinding (SAG) mill, autogenous grinding mill, dan tower mill.

  • Semi Autogenous Grinding (SAG) Mill

Semi Autogenous Grinding (SAG) mill adalah peralatan / sirkuit grinding yang paling sering diminati dibandingkan dengan sirkuit konvensional dikarenakan memiliki beberapa keuntungan-keuntungan, seperti biaya yang lebih rendah, kemampuan menangani material basah dan lengket, flowsheet yang lebih sederhana, peralatan berukuran besar, kebutuhan operator yang sedikit, dan konsumsi medium grinding yang sedikit. SAG mill menggunakan metode grinding dengan kombinasi medium grinding dan partikel bijih itu sendiri. Berdasarkan data riset yang ada, SAG mill dengan balls sebagai medium terbukti paling efektif pada 6-10% volum mill.

  • Autogenous Grinding Mill

Prinsip kerja autogenous grinding mill sama dengan dengan prinsip kerja semi autogenous grinding mill, hanya saja autogenous mill bekerja berdasarkan metode grinding yang hanya menggunakan partikel- partikel bijih itu sendiri sebagai media untuk melakukan kominusi.

NEWS

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *