logo pt bima shabartum gemilang bsg

Tiga jenis dokumen lingkungan yang sering digunakan dalam proses perencanaan dan pengelolaan lingkungan di Indonesia adalah Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL), Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL), dan Surat Pernyataan Penilaian Lingkungan (SPPL). Berikut adalah perbedaan antara ketiga jenis dokumen tersebut:

  1. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL):

    • AMDAL merupakan dokumen yang paling komprehensif dan mendalam dalam mengkaji dampak lingkungan suatu proyek atau kegiatan.
    • AMDAL dibuat untuk proyek atau kegiatan yang memiliki potensi dampak signifikan terhadap lingkungan.
    • AMDAL melibatkan studi mengenai dampak-dampak fisik, biologis, sosial, dan ekonomi dari proyek tersebut.
    • AMDAL harus disusun oleh ahli yang memiliki kompetensi di bidang lingkungan dan harus melalui proses evaluasi oleh lembaga terkait sebelum mendapatkan izin lingkungan.
  2. Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL):

    • UKL-UPL merupakan dokumen yang digunakan untuk proyek atau kegiatan yang memiliki dampak lingkungan yang relatif kecil atau lokal.
    • UKL-UPL berfokus pada upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang dilakukan oleh pelaku proyek atau kegiatan tersebut.
    • UKL-UPL disusun berdasarkan pedoman teknis yang ditetapkan oleh pemerintah dan tidak memerlukan proses evaluasi yang seketat AMDAL.
  3. Surat Pernyataan Penilaian Lingkungan (SPPL):

    • SPPL adalah dokumen yang diperlukan untuk proyek atau kegiatan yang memiliki dampak lingkungan yang sangat kecil atau tidak signifikan.
    • SPPL berisi pernyataan dari pelaku proyek atau kegiatan bahwa proyek tersebut tidak akan memberikan dampak yang merugikan lingkungan.
    • SPPL tidak memerlukan proses penyusunan yang rumit dan tidak melibatkan evaluasi dari lembaga terkait.

Dalam rangkaian perencanaan dan pengelolaan lingkungan, AMDAL menjadi dokumen yang paling komprehensif dan ketat, diikuti oleh UKL-UPL yang lebih sederhana, dan terakhir SPPL yang digunakan untuk proyek dengan dampak lingkungan yang sangat kecil. Penting untuk memahami persyaratan dan kewajiban hukum terkait dokumen lingkungan ini sesuai dengan proyek atau kegiatan yang akan dilaksanakan.

Penulis: Rohmah

Editor: Arien

NEWS

3 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *