logo pt bima shabartum gemilang bsg
SiBima Edu: Pengaruh Ground Pressure Terhadap Produktivitas

Peranan Ground Pressure dan Daya Dukung Tanah dalam Proses Pertambangan

1. Pendahuluan: Definisi Ground Pressure dan Daya Dukung Tanah

Ground pressure dan daya dukung tanah merupakan parameter kritis dalam operasi pertambangan. Ground pressure merujuk pada tekanan yang diberikan oleh alat berat atau benda pada material tanah. Sementara itu, daya dukung tanah adalah nilai tekanan balik yang diberikan tanah pada beban yang diterimanya. Artikel ini akan membahas pentingnya pemahaman kedua parameter ini dalam konteks pertambangan.

2. Satuan dan Idealnya Daya Dukung Tanah

Kedua parameter ini diukur dalam satuan pascal, kg/cm2, atau lb/ft2. Idealnya, nilai daya dukung tanah harus lebih besar dari ground pressure yang dimiliki alat berat. Nilai ground pressure dapat ditemukan dalam spesifikasi alat pada buku manual perusahaan produsen. Jika daya dukung tanah lebih kecil, perlu dilakukan proses pengerasan atau perawatan untuk meningkatkan nilai tersebut.

3. Pentingnya Keselarasan Nilai: Pengaruh Ground Pressure pada Alat Berat

Keseimbangan antara daya dukung tanah dan ground pressure penting untuk optimalnya kinerja alat berat. Jika daya dukung tanah kurang dari ground pressure, alat bisa mengalami masalah seperti kecepatan pergerakan yang berkurang atau risiko amblas. Diperlukan pemahaman menyeluruh terhadap nilai-nilai ini untuk menjaga efisiensi operasional.

4. Metode Pengujian Daya Dukung Tanah: CPT dan SPT

Untuk menentukan nilai daya dukung tanah, beberapa metode pengujian dapat dilakukan, termasuk Cone Penetration Test (CPT) dan Standard Penetration Test (SPT). Kedua metode ini memberikan informasi yang berharga tentang kemampuan tanah dalam mendukung beban tertentu, memandu keputusan dalam proses pertambangan.

5. Hubungan dengan Produktivitas Pertambangan: Daya Dukung Tanah dan Kekerasan Material

Dalam konteks produktivitas pertambangan, daya dukung tanah berhubungan langsung dengan kekerasan material. Semakin tinggi kekerasan material, semakin lambat kecepatan penggalian. Namun, nilai daya dukung tanah dan kekerasan yang optimal mendukung pergerakan alat berat, terutama alat angkut.

6. Penyesuaian Ground Pressure dan Pemilihan Alat Berat

Penyesuaian nilai ground pressure dapat mempengaruhi pemilihan alat berat yang sesuai. Alat berat yang lebih besar cenderung memiliki nilai ground pressure yang lebih tinggi. Contohnya, pertambangan di Sumatera menggunakan alat berat kecil seperti PC 400, sementara di Kalimantan alat berat berukuran besar seperti PC 2000 umumnya digunakan. Ini berkaitan dengan perbedaan nilai daya dukung tanah antara kedua wilayah tersebut.

7. Kesimpulan: Pentingnya Pemahaman Nilai-Nilai Kritis

Dalam mengelola operasi pertambangan, pemahaman mendalam terhadap ground pressure dan daya dukung tanah menjadi kritis. Keselarasan nilai-nilai ini memastikan efisiensi operasional, mencegah masalah teknis, dan mendukung keberhasilan proyek pertambangan secara keseluruhan. Dengan pemahaman yang matang, industri pertambangan dapat mencapai produktivitas yang optimal.

Dalam formulanya, nilai tekan alat berat (ground pressure) ditulis sebagai berikut:

Keterangan:

P = Nilai Tekan / Ground Pressure

F = Berat Alat

A = Luas Permukaan, luasan yang menyentuh tanah

Sedangkan nilai daya dukung tanah didapat dari hasil pengujian CPT atau SPT.

Penulis: Januar

Editor: Akhsan

NEWS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *