logo pt bima shabartum gemilang bsg
PARAMETER ANALISA BATUBARA

 

Mengenal Lebih Dalam Parameter Analisis Proksimat Batubara

  1. Analisis Kadar Air Lembab (Moisture)

Penetapan kadar air dalam batubara, kunci untuk menilai potensi energi dan efisiensi pembakaran.

 

  1. Analisis Kadar Abu (Ash)

Menganalisis residu noncombustible seperti senyawa silika dan kalsium, mempengaruhi kebersihan dan efisiensi pembakaran.

 

  1. Analisis Kadar Zat Terbang (Volatile Matter)

Mendalami kandungan yang terlepas pada suhu tinggi tanpa oksigen, memberikan wawasan tentang pembakaran dan potensi polusi.

 

  1. Analisis Proksimat Lain (termasuk Analisis Karbon Padat)

Menggunakan perhitungan untuk mendapatkan informasi mengenai kandungan karbon padat, kontributor utama nilai kalori dan stabilitas pembakaran.

 

Membongkar Rahasia Parameter Analisis Ultimate Batubara

  1. Nilai Karbon

Menilai kandungan karbon dalam batubara, faktor penentu dalam menentukan derajat dan potensi energi batubara.

 

  1. Nilai Hidrogen

Menganalisis kombinasi alifatik dan aromatik hidrogen, memberikan wawasan tentang sifat kimia batubara dan proses evolusi metana.

 

  1. Nilai Oksigen

Menilai oksigen yang tidak reaktif dalam batubara, memberikan informasi tentang tingkat kestabilan dan ketidakreaktifan batubara.

 

  1. Nilai Nitrogen

Menganalisis kandungan nitrogen dalam batubara, memberikan pemahaman tentang asal-usul dan dampaknya terhadap lingkungan.

 

  1. Nilai Sulfur

Menelusuri kandungan sulfur dalam batubara, memahami pengaruhnya yang umumnya terdapat dalam jumlah kecil dan berasal dari protein tanaman pembentuk.

 

Kesimpulan: Meningkatkan Efisiensi dengan Analisis Komprehensif

Dengan memahami dan menerapkan parameter analisis proksimat dan ultimate, industri batubara dapat meningkatkan efisiensi penggunaan dan meminimalkan dampak lingkungan. Standar ASTM menjadi panduan yang kritis untuk memastikan hasil analisis yang konsisten dan dapat diandalkan. Dengan demikian, analisis kualitas batubara bukan hanya tentang memahami komposisi, tetapi juga merupakan langkah penting menuju pemanfaatan sumber daya energi dengan cara yang lebih berkelanjutan.

 

 

 

share to

NEWS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *