logo pt bima shabartum gemilang bsg
JIGGING METODE PENGOLAHAN BAHAN GAILAN TAMBANG Jasa Konsultan Tambang dan Lingkungan Terbaik Indonesia

Dalam industri pertambangan, proses pengolahan bahan galian memegang peranan penting untuk memisahkan mineral berharga dari material pengotor. Salah satu metode yang telah terbukti efektif adalah jigging. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan prinsip kerja jigging, jenis bahan galian yang dapat diolah, serta produk yang dihasilkan dari proses ini.

Prinsip Kerja Jigging:

Jigging adalah metode pengolahan bahan galian tambang yang berbasis pada perbedaan densitas mineral. Proses ini dimulai dengan pemilihan material dan pemecahan ukuran agar sesuai dengan persyaratan pengolahan. Kemudian, material diumpankan ke dalam jig (alat pemisah) yang memiliki gerakan berulang-ulang secara vertikal atau horizontal. Berdasarkan perbedaan densitas, mineral berharga akan cenderung berkonsentrasi di bagian bawah jig, sedangkan material pengotor akan berada di bagian atas. Selanjutnya, produk yang telah dipisahkan dapat diambil dan diolah lebih lanjut sesuai dengan kebutuhan.

Bahan Galian yang Diolah dengan Jigging:

Proses jigging cocok untuk mengolah berbagai jenis bahan galian tambang. Beberapa di antaranya termasuk:

  • Bijih Besi: Memisahkan mineral besi dari material pengotornya.
  • Timah: Mengkonsentrasikan mineral timah untuk pemurnian lebih lanjut.
  • Batubara: Memisahkan batubara dengan densitas tinggi dari batuan pengotor.
  • Pasir Zircon: Menyortir pasir zircon berdasarkan densitasnya.
  • Emas dan Mineral Berat Lainnya: Proses jigging efektif untuk mengkonsentrasikan mineral berat.

Produk yang Dihasilkan dari Proses Jigging:

Hasil utama dari proses jigging adalah konsentrat mineral yang memiliki densitas tinggi. Bergantung pada bahan galian yang diolah, produk yang dihasilkan dapat berupa:

  • Konsentrat Mineral Logam: Konsentrat mineral berharga seperti bijih besi, timah, atau emas.
  • Konsentrat Timah: Konsentrat khusus dari bijih timah yang berkonsentrasi tinggi.
  • Pasir Zircon: Pasir zircon berkualitas tinggi dengan kandungan mineral zircon yang diinginkan.
  • Limbah atau Tailing: Material dengan densitas rendah yang merupakan sisa dari proses jigging.

Kesimpulan:

Jigging adalah metode pengolahan bahan galian tambang yang berbasis pada perbedaan densitas mineral. Proses ini efektif untuk memisahkan mineral berharga dari material pengotor. Bijih besi, timah, batubara, pasir zircon, emas, dan mineral berat lainnya dapat diolah menggunakan jigging. Hasil utama dari proses ini adalah konsentrat mineral berkualitas tinggi dan limbah dengan densitas rendah. Penggunaan metode jigging membantu industri pertambangan dalam mengoptimalkan produksi dan memastikan pengolahan yang efisien serta berkelanjutan.

NEWS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *